JOKOWI SERUKAN GERAKAN LITERASI

Rubrik Berita/Kegiatan/Literasi Oleh

(Di Forum Rakorpimnas PGRI)

“Saat ini, untuk baca koran saja susah. Suatu waktu, kebiasaan baca koran bisa saja hilang. Dunia bergerak begitu cepat. Cepat sekali. Kita hampir tergilas dengan arus perubahan ini.Teknologi berkembang begitu pesat dan pengaruhnya cukup besar. Hadirnya teknologi informasi,berkembangnya media sosial, memberi tantangan sendiri karena teknologi saat ini tidak saja menawarkan sisi positif tetapi sisi lain ada dampak negatifnya. Gerakan Literasi, membangun kembali semangat membaca dan menulis, penting untuk digiatkan.Guru mengambil peran penting dititik ini. Guru menjadi teladan dan contoh bagi siswa. Gerakan Literasi menumbuhkan karakter anak yang mulia. Guru tidak saja menjalankan tugas sebagai guru mata pelajaran, tetapi jauh dari itu menciptakan kreasi – kreasi yang mampu membentuk karakter siswa yang kreatif, memiliki etos kerja yang tinggi, jujur, tangungjawab dan tentu juga memiliki jiwa kompetitif.

Anak tidak sekedar diberi Pekerjaan Rumah (PR) Matematika atau mata pelajaran lain semata, anak juga bisa diberi PR membaca, mengunjungi tetangga yang sakit, teman yang sakit atau kegiatan sosial lainnya.

Pemerintah telah menyiapkan(membangun) banyak dari sisi fisik mulai dari jalan, jembatan, gedung, dan lainya saatnya kita membangun juga SDM agar tak kalah majunya dengan negara lain.

Demikian petikan singkat sambutan Presiden RI Bapak Jokowi saat membuka Kegiatan Rakorpimnas PGRI di Hotel Sahid Yogyakarta, Sabtu (22/7/17).

Acara ini dihadiri oleh Presiden RI dan Ibu, Menteri Pendidikan Nasional, Ketua PGRI Pusat, Gubernur DKI Yogyakarta, Gubernur Kepri, Pengurus PGRI se- Indonesia berjumlah 2000 peserta dan Pengurus PGRI dari Malaysia, Singapura, Brunaidarusalam, dan Turki.

Acara selingan diisi kelompok okestra dari Sekolah Menengah Kesenian (SMK) II Yogyakarta (Maksimus Masan Kian)

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*

Tulisan Terbaru tentang Berita

Go to Top