Ketika Orang-orang Memaafkan Wajah Anda

Rubrik Opini Oleh

Oleh: La Ode Mu’jizat

Adakah orang yang membenci wajahnya? Menganggapnya sebagai “kutukan” atau “nasib buruk”? Jawabannya, Ada…!!! Itulah mereka-mereka yang mengganti wajahnya lewat operasi plastik. Seperti sebagian warga negri ginseng yang melakukannya bahkan berkali-kali.

Apakah juga wajah mempengaruhi rekrutmen seorang pemain pada klub sepakbola? Ya. Tapi ini hanya terjadi di Real Madrid. Dan korbannya adalah Ronaldinho. Los Galacticos menolak untuk merekrut pemain berbakat asal Brazil itu, sebab menurut mereka wajah sang bintang kurang menjual alias kurang tampan.

Klub asal ibu kota Spanyol tersebut belakangan merekrut David Beckham, pesepak bola tampan asal Inggris. Unik memang klub yang satu ini. Tapi begitulah, manajemen Madrid telah membuat standar sedemikian rupa buat para pemainnya. “It’s not football, it’s La Liga”. Mungkin begitu pula alasan mereka. Hehehe…

Bagaimana dengan nasib Ronaldinho? Sang bintang akhirnya bergabung dengan klub asal Catalan, yang menjadi rival abadi Madrid. Ya, Barcelona. Di Blaugrana, legenda Brazil tersebut berhasil menunjukkan performa menakjubkan. Segudang prestasi ia hadirkan ke Camp Nou, mulai dari juara Liga hingga tropi Champion League.

Apakah Madrid akhirnya menyesal? Mungkin saja. Yang jelas, pasca menjuarai Champion League di tahun 2002, Madrid mengalami paceklik terhadap gelar bergengsi tersebut. Hingga Ronaldinho hengkang dari Barcelona menuju Sansiro Milan di tahun 2009, Los Galacticos belum pernah lagi mengangkat trofi Liga Champion.

Dan rentang waktu tersebut adalah masa segudang prestasi buat Ronaldinho dan Barcelona. Baik di liga lokal maupun kompetisi tertinggi benua biru. Bahkan sang bintang menerima ‘Ballon d’or’, penghargaan paling prestisius yang diberikan pada seorang pemain sepak bola.

Oh iya, penghuni Satiago Bernabeu dikenal agak sulit untuk memberikan apresiasi untuk pemain yang berasal dari klub rivalnya. Tapi itu tidak berlaku untuk Ronaldinho. Ya, pasca penampilan impressifnya yang membungkam Real Madrid di Santiago Bernebeu, pada pertandingan yang bertajuk duel el-clasico, pendukung Madrid justru memberinya aplaus yang luar biasa.

Apakah ini juga indikasi bahwa para supporter dan sekaligus manajemen Madrid telah melupakan wajah Ronaldinho yang dianggap kurang tampan? Menurutku begitu. Seorang sahabat pernah berkata: “Jadilah orang sukses dan mapan, sebab jika Anda telah sukses dan mapan, maka orang-orang akan memaafkan wajah Anda.” ***

Tags:

AGUPENA.OR.ID merupakan website resmi Agupena yang diluncurkan pada 10 Oktober 2016. Kehadiran website ini diharapkan bisa menjadi pendukung program Agupena di seluruh wilayah tanah air. Website dikelola oleh Sawali Tuhusetya (Bidang Pengembangan Profesi Agupena).

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*

Tulisan Terbaru tentang Opini

Masalah buat Loe!

Oleh: La Ode Mu’jizat Saat memakai seragam putih-merah semasa SD dahulu, rasanya

Pencuri Impian

Oleh: La Ode Mu’jizat Hati-hati, di dunia ini ternyata banyak orang yang
Go to Top